Categories:

8 Tips Teratas Saat Membeli Properti Investasi

Di sebagian besar negara, membeli properti investasi terus menjadi salah satu cara paling populer untuk berinvestasi. Tujuan investasi ini adalah untuk memberi Anda kebebasan finansial dan meningkatkan kekayaan. Masalahnya adalah banyak orang percaya bahwa begitu mereka masuk ke dalam usaha, itu akan menjadi kesuksesan yang dijamin dan mudah.

Sangat penting bagi Anda untuk mempelajari cara mengelola investasi Anda secara efektif karena ini akan menentukan apakah investasi tersebut dapat membantu Anda mencapai tujuan finansial Anda. Berikut adalah beberapa tips ketika membeli properti investasi:

1. Memilih properti ideal dengan harga yang tepat

Membeli properti investasi dengan harga yang tepat sangat penting. Ini semua tentang pertumbuhan modal ketika

mengambil untung dari property datang untuk berinvestasi di properti jadi pastikan untuk memilih properti yang memiliki potensi peningkatan nilai yang tinggi.

Selalu lakukan riset. Cari tahu sebanyak mungkin tentang apa yang dijual di daerah tertentu. Semakin banyak Anda belajar, semakin Anda menjadi terampil dalam menentukan properti yang layak untuk diinvestasikan. Dengan kata lain, Anda akan tahu tawar-menawar saat melihatnya.

Jika Anda ingin memperoleh data berharga tentang berbagai lokasi dan properti, dapatkan informasi dari pemberi pinjaman dan asuransi karena mereka memiliki data yang dapat membantu Anda menghindari memilih properti investasi yang salah.

2. Lakukan Perhitungan Anda

Anda harus mempertimbangkan investasi properti sebagai jenis investasi jangka panjang. Karena ini adalah kasusnya, Anda perlu memastikan bahwa Anda memiliki anggaran untuk mempertahankan pembayaran hipotek Anda dalam jangka panjang. Tidak tepat untuk menjual properti investasi Anda ketika Anda tidak baik dan siap karena jika Anda menghadapi masalah keuangan maka Anda mungkin terpaksa membuang properti itu pada waktu yang salah.

Lebih murah menyimpan properti investasi dan melunasi pinjaman begitu Anda sudah memiliki properti. Ini karena Anda bisa mendapatkan pembayaran sewa serta pengurangan pajak atas beberapa pengeluaran yang terkait dengan kepemilikan properti. Segala sesuatunya akan menjadi lebih mudah terutama karena sewa cenderung meningkat dari waktu ke waktu, demikian pula penghasilan Anda.

Pelajari pajak yang terlibat dalam investasi properti dan sertakan ini dalam anggaran Anda. Cari saran dari akuntan Anda dan pelajari tentang bea materai, pajak capital gain, dan pajak tanah. Meskipun suku bunga dapat berubah seiring waktu, sebagai pemilik, Anda selalu dapat meningkatkan biaya sewa untuk mengatasi pengeluaran.

3. Dapatkan Manajer Properti yang Andal

Biasanya, seorang manajer properti adalah agen real estat berlisensi yang tugasnya memastikan segala sesuatunya sesuai untuk Anda dan penyewa Anda. Agen Anda dapat memberikan saran, membantu Anda mengelola penyewa, dan membantu Anda mendapatkan nilai terbaik untuk properti Anda.

Agen Anda harus dapat mengajari Anda tentang hukum properti serta hak dan tanggung jawab Anda dan penyewa Anda. Agen juga dapat menangani masalah perawatan. Kecuali untuk perbaikan darurat lainnya, biaya perawatan harus mendapatkan persetujuan Anda terlebih dahulu. Agen Anda juga dapat membantu dalam menemukan penyewa yang tepat, melakukan pemeriksaan latar belakang serta memastikan penyewa membayar sewa tepat waktu.

4. Pahami pasar dan dinamika tempat Anda membeli.

Cari properti lain yang tersedia di daerah Anda saat ini dan bicaralah dengan sebanyak mungkin agen real estat dan penduduk setempat. Hanya dapatkan saran dari profesional yang dapat Anda percayai dan pastikan untuk melakukan pekerjaan kaki. Anda dapat menggunakan informasi di situs ini untuk melihat demografi, sewa rata-rata, nilai properti, dan laporan pinggiran kota.

Akan bermanfaat bagi Anda untuk mengetahui tentang perubahan yang direncanakan atau sedang terjadi di pinggiran kota Anda. Misalnya, mengetahui by-pass yang direncanakan dapat dengan cepat meningkatkan nilai properti Anda karena ini berarti lalu lintas di area tersebut dapat berkurang.

5. Pilih jenis hipotek yang tepat untuk Anda.

Ada banyak opsi pembiayaan untuk properti investasi. Cari saran di bidang ini untuk menemukan opsi yang akan mendukung status keuangan Anda.

Sementara bunga pinjaman properti investasi biasanya dapat dikurangkan, beberapa biaya pinjaman tidak mudah dikurangkan. Menyusun pinjaman dengan tepat sangat penting dan yang terbaik adalah Anda mencari bantuan dari penasihat keuangan yang dapat dipercaya tentang hal ini.

Ketika memilih antara pinjaman suku bunga tetap dan pinjaman suku bunga variabel, ikuti pinjaman yang sesuai dengan keadaan Anda. Pertimbangkan kedua opsi dengan cermat sebelum Anda memutuskan. Misalnya, karena pinjaman dengan suku bunga variabel dapat menjadi lembur yang lebih murah, memilih pinjaman dengan suku bunga tetap pada waktu yang tepat dapat benar-benar bermanfaat.

Daripada pokok dan bunga, mayoritas pinjaman investasi harus dibuat sebagai ‘bunga saja’ karena dapat meningkatkan efektivitas pajak investasi Anda terutama untuk pinjaman rumah. Pinjaman ‘bunga saja’ lebih baik dibandingkan dengan pinjaman pokok dan bunga ketika datang ke properti investasi karena itu menyebabkan manfaat negatif gearing Anda berkurang saat Anda membayar pinjaman Anda.

6. Periksa umur dan kondisi properti dan fasilitas.

Kondisi properti dan fasilitas Anda dapat sangat memengaruhi laba investasi Anda. Sangat penting, bahwa sebelum melakukan pembelian, Anda menyewa seorang inspektur properti profesional untuk melakukan pemeriksaan menyeluruh atas properti tersebut untuk mendeteksi masalah potensial sebelumnya.

7. Jadikan properti menarik bagi penyewa

Pilih nada netral dan pastikan dapur dan kamar mandi properti Anda dalam kondisi baik. Properti yang menarik dapat menarik penyewa berkualitas lebih baik. Ketika datang untuk membeli properti, jangan hanya menganggap apa yang menurut Anda menarik bagi Anda. Apa yang menarik bagi Anda mungkin tidak menarik bagi sebagian

Jual Rumah di Bekasi Murah orang. Ingat, bahwa properti investasi akan menjadi rumah penyewa Anda dan bukan milik Anda sendiri.

8. Ambil pandangan jangka panjang dan kelola risiko Anda

Pikirkan investasi properti sebagai investasi jangka panjang dan pahami bahwa harga properti tidak langsung naik. Semakin lama Anda dapat berkomitmen pada properti, semakin baik. Ketika Anda membangun ekuitas maka Anda dapat memutuskan untuk membeli properti investasi kedua Anda. Hindari menjadi serakah dan menyeimbangkan tujuan Anda stabilitas keuangan dan dalam menikmati hidup Anda saat ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *